Cerita Dewasa Nikmati Sex Bareng Perawan

Cerita Dewasa Nikmati Sex Bareng Perawan

Posted on

Cerita Dewasa Nikmati Sex Bareng Perawan | Halo namaku Denny, umurku 21 tahun, aku adalah mahasiswa salah satu universitas di kota X. Aku akan menceritakan cerita ngentotku dengan temanku, Rena. Rena sangat terlihat seksi dengan ukuran payudara kira-kira 34C. Rena juga gemar mengenakan pakaian seksi.

Cerita Dewasa Nikmati Sex Bareng Perawan Cerita Dewasa Nikmati Sex Bareng Perawan Cerita Dewasa Nikmati Sex Bareng Perawan foto Cewek Cantik body mulusCerita Dewasa Nikmati Sex Bareng Perawan | Sore itu, hujan turun sangat deras. Di kampus tinggalah aku dengan Rena. Rena tidak punya kendaraan jadi setiap hari dia naik kendaraan umum. Maka aku tawari Rena untuk pulang bersama, kebetulan rumahku dan rumah Rena satu komplek.

” Ren, mau pulang bareng ga ” tawarku.
” Boleh deh ” kata Rena.
” Oke, sekarang kita ke mobilku yuk ! ”
” Ayo. ”

Karena aku tidak membawa payung jadi aku dan Rena memakai payung satu berdua. Saat berjalan payudara Rena terlihat lompat-lompat

Kami pun sampai di mobil. Rena yang mengenakan kaus T-shirt dan celana hotpants terlihat sangat seksi. Lekuk tubuhnya semakin terlihat karena kausnya basah.

Di mobil, Rena membuka bajunya. ” Basah banget ” katanya. Akupun semakin terangsang melihat Rena bertelanjang, karena dia tidak memakai BH.

” Ren, susumu ukurannya berapa ? ” tanyaku,.
” 34C ” jawabnya.
” Berarti perkiraanku tepat dong ” gumamku dalam hati.
” Ren, susumu boleh aku pegang nggak ? ”
” Boleh dong ”

Tanpa basa-basi aku memegang dan meremas payudaranya. Rena mendesah kenikmatan.

” Sekarang aku yang pegang punyamu ya “. ucap Rena dengan menggoda. Rena pun langsung memegang dan mengelus kontolku yang masih dilindungi celana. Panjangnya 17 cm.

Kitapun sampai di rumahku. Hujan sudah reda. Mobil kuparkir di garasi. Aku dan Rena pun keluar dari dalam mobil, dengan Rena masih telanjang. ” Montok kali!!!!! ” gumamku.

Di pintu rumah, ada kertas menempel. ” Mama dan Papa pergi ke Thailand seminggu, Mbok Sum pulang, adikmu di rumah temannya. Jaga diri baik-baik. Love, Mama-Papa. ” ” Yeah !!! ” gumamku dalam hati.

” Den,Uda Gak tahan, dingin nih ! Buruan masuk ! ” seru Rena.

Akupun segera membuka pintu. Di dalam rumah, Rena kusuruh duduk di ruang keluarga sambil menonton TV. Sedangkan aku di dapur membuat teh manis, tak lupa kucampurkan obat peningkat gairah seksual. Aku pun langsung ke ruang keluarga.

Tiba-tiba, aku terpikir untuk menjadikan Rena pacarku. Aku masih jomblo, 3 bulan yang lalu Lita memutuskan aku karena dia akan pindah ke luar pulau. Dia bilang tak sanggup untuk LDR.

“ Ren, kamu mau nggak jadi pacar aku ? “ tanyaku.
“ Mmmm, ya, aku udah kangen pacaran. “ jawabnya.
“ Iya Den ! Karena kita udah pacaran, berpelukaan…. “ kataku. Rena menyambut pelukanku dengan sangat erat, sampai-sampai payudaranya menempel erat di tubuhku.

“ Sayang, karena kita udah pacaran, ngentot yu… “ kataku.
“ Ayo. Aku sudah tak tahan, ingin disodok punyamu yang 17 cm itu. “ ucap Rena menggoda. Rupanya obat yang kuberikan bekerja dengan baik.

Sebagai langkah awal, aku menciumi payudara Rena dan meremasnya. Ciumanku berpindah ke ketiaknya. Menurutku, bagian paling seksi dari wanita adalah ketiaknya. Aku mencium ketiak Rena. “ Sruppp “ gumamku. Aku pun menjilatinya. Rasanya sangat enak, enak sekali.

Aku mulai membuka celana hotpants Rena, tak lupa kubuka CDnya. Akupun mulai menjilati klitorisnya, klitorisnya mengeras dan menebal. “ Sayang, giliran aku dong jilatin punyamu. “ bisik Rena menggoda. Akupun segera membuka celana jeans dan celana dalamku, dan Rena langsung beraksi menyepong kontolku yang panjangnya 17 cm dan diameternya 6 cm itu. Rena menjilat dan menelan spermaku hingga habis. “ Mmm, manis banget “ desahnya. “ Sekarang giliran aku jilatin memekmu. “ kataku. Aku langsung menjilati sambil mengamati memek Rena. “ Wow, masih perawan. Jepitan perawan kan paling mantap “ gumamku.

“ Sayang, kamu siap ? “ tanyaku. “ Sakit ga say ? “ tanyanya. “ Awalnya sakit, tapi kalo udah beeuh serasa di surga “ jawabku. “ Sebelumnya kamu kocokin dulu ya “ ucapku. “ Siap sayang, anything for you “ jawab Rena.

Rena pun mengocok kontolku. “ Ah, ah “ desahku. “ Sayang, kamu pinter banget, siapa yang ngajarin ? “ tanyaku.
“ Film bokep, tapi aku ngga pernah masturbasi, aku Cuma ngamatin cara-cara ngentot yang hot. Biar pacarku puas “ jawabnya sambil mencium bibirku. Kami saling mencium dan menelan air ludah.

“ Sayang, siaap ? “ tanyaku memastikan. “ Siap sayang “ jawab Rena.

Akupun langsung memasukkan batang kontolku ke memek Rena. “ Aduh, sayang, sakiit “ teriaknya. “ Sabar sayang, nanti lama-lama enak kok “ kataku sambil membelai rambut panjang Rena. Lama-kelamaan, Rena mulai merasakan nikmatnya. “ Sayang, terus, sayang, terus, aku udah mau puncak “ bisiknya. Bisikannya sangat seksi dan menggoda, membuatku terus menguatkan dan mempercepat sodokan. “ Sayang….aku….udah….nyampe….puncak….. ” desahnya. “ Aku…juga….sayang….. “ jawabku. Akupun melepaskan kontolku dari memek Rena. Kami berdua berpelukan sambil menikmati kenikmatan yang kami dapatkan. Malam itu, kami melakukan sampai 3 ronde.

Esok paginya, aku terbangun dan menyadari kalau aku semalaman tidur berpelukan dengan Rena dan kami sama-sama telanjang. “ Sayang, bangun, kuliah “ bisikku di telinganya. “ Hmmm, gausah sayang, hari ini kan libur. “ “ Yaudah, kita seharian ngentot yuk. “ Mendengar kata ngentot, Rena langsung terbangun dari tidurnya. “ Oke sayang… Muah “ sambil mendaratkan ciuman di pipiku.

Setelah mandi dan makan, kami melakukannya lagi dan lagi, hanya istirahat untuk makan dan mandi. Bahkan, kami membuat perjanjian dilarang memakai baju di rumah, supaya kami terus bergairah.

Incoming search terms:

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *